Cinta Terlarang di ‘Gunung Seks’ Jawa Tengah


cinta-di-gunung-seks

Ini mungkin salah satu rahasia umum di Indonesia. Entah banyak yang tahu atau tidak, namun kini fenomena seks di Gunung Kemukus, Jawa Tengah, merebak ke dunia internasional. Fenomena seks dimana berhubungan badan dengan orang asing adalah legal dan bahkan merupakan bagian dari ritual religi.

Sudah ribuan orang yang datang ke gunung ini. Namanya yang terkenal sebagai ‘Gunung Seks’ di Jawa Tengah, mendorong seorang video jurnalis dari SBS News, Patrick Abboud, melakukan investigasi mendalam ke kawasan ini. Ia mengatakan bahwa setiap 35 hari, Anda harus berhubungan seks tujuh kali berturut-turut dalam ritual itu.

“Ini memang cerita yang cukup aneh. Beberapa tahun lalu aku membaca potongan cerita ini. Dan sekarang aku terjun langsung kesana,”katanya. Dan ia mengakui semua fakta yang ia temukan benar-benar membuat kaget.

Ritual kuno ini, katanya, berawal dari abad ke-16 dan merupakan sebuah pertemuan rutin yang selalu dipenuhi acara hubungan seksual, yang dipercaya justru membawa nasib baik alias keberuntungan.

Banyak orang yang berpartisipasi dan asalnya pun beragam. Ada pria yang sudah menikah, istri, pejabatan pemerintah dan banyak ragam lainnya. Dan sebagai sebuah negeri yang cukup keras soal prostitusi dan hubungan seks, agak aneh rasanya melihat ada ritual seperti ini di Indonesia.

Untuk mendapatkan pesugihan itu, konon harus berhubungan seks dengan pasangan tidak sah. Bagaimana sebenarnya ritual ini bisa menjadi semacam tata cara dan menjadi semacam tradisi yang sesat?

“Kisahnya berasal dari abad ke 16. Ada seorang pangeran yang berselingkuh dengan ibu tirinya. Mereka kemudian lari ke gunung ini. Namun akhirnya mereka ditangkap, dibunuh dan dikuburkan disini juga,” kata Abboud.

Tempat ritual ini berada di Gunung Kemukus tepatnya terletak di Desa Pendem, Kecamatan Sumber Lawang, Kabupaten Sragen, 30 km sebelah utara Kota Solo. Gunung Kemukus identik sebagai kawasan wisata seks karena di tempat ini orang bisa sesuka hati mengkonsumsi seks bebas dengan alasan untuk menjalani laku ritual ziarahnya, itulah syarat kalau mereka ingin kaya dan berhasil.

Dalam suatu aturan yang tidak resmi diwajibkan bahwa setiap peziarah harus berziarah ke makam Pangeran Samudro sebanyak tujuh kali yang biasanya dilakukan pada malam Jumat Pon dan Jumat Kliwon atau pada hari-hari dan bulan yang diyakhini baik, melakukan hubungan seksual dengan seseorang yang bukan suami atau istrinya. Tapi jika ingin membawa pasangan sendiri pun tidak jadi masalah.

Acara ritual seks di Gunung Kemukus ini ada yang menganggap hanya sebuah legenda rakyat daerah. Zaman dulu dikisahkan tentang seorang Pangeran dari Kerajaan Majapahit yang bernama Pangeran Samudro bangsawan ini berasal dari kerajaan Majapahit tapi ada juga yang menyebutnya berasal dari zaman Kerajaan Pajang.

Pangeran Samudro ini jatuh cinta kepada ibu tirinya sendiri yaitu Dewi Ontrowulan. Ayahanda Pangeran Samudro yang mengetahui hubungan anak-ibu tersebut menjadi murka dan kemudian mengusir Pangeran Samudro.

Setelah diusir oleh ayahnya inilah Pangeran Samudro melakukan perjalanan hingga akhirnya sampai ke Gunung Kemukus, tak lama kemudian ibu tirinya menyusul anaknya ke Gunung Kemukus untuk melepaskan kerinduan.

Singkat cerita, ibu dan anak yang tengah dilanda asmara ini melepas kerinduan setelah sekian lama tidak bertemu. Namun, sebelum sempat ibu dan anak ini melakukan hubungan intim, penduduk sekitar memergoki mereka berdua yang kemudian merajamnya secara beramai-ramai hingga keduanya meninggal dunia.

Keduanya kemudian dikubur dalam satu liang lahat di gunung itu juga. Menurut cerita lainnya, sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir Pangeran Samudro sempat meninggalkan sebuah pesan yaitu kepada siapa saja yang dapat melanjutkan hubungan suami-istrinya yang tidak sempat terlaksana itu akan terkabul semua permintaannya.

“Baiklah aku menyerah, tapi dengarlah sumpahku. Siapa yang mau meniru perbuatanku , itulah yang menebus dosaku dan aku akan membantunya dalam bentuk apapun“. Begitulah isi sumpah yang dilontarkan Pangeran Samudro sebelum akhirnya wafat.

Namun ritual ini tampaknya belakangan mulai disalahgunakan. Karena praktik prostitusi di gunung ini justru semakin meningkat. Ada sebuah klinik di atas gunung. Dan dari keterangan dokter disana, kata Abboud, kebanyakan PSK menderita penyakit dan jarang yang mau menggunakan kondom. Sehingga risiko HIV jadi semakin tinggi.

Abboud juga mewawancarai seorang janda bernama Mardiyah yang mengaku sudah dua tahun ini mencari nafkah disana.

“Bisnis disini semakin baik dan menghasilkan banyak uang. Banyak orang datang kesana, baik lelaki maupun perempuan. Tapi banyak yang tidak ingin ketahuan pasangannya kalau mereka datang ke tempat ini. Perempuan juga banyak. Mereka membohongi suaminya,” katanya.

Abboud tak menyangkal masih ada suasana religi di tempat wisata seks ini. Ada doa yang dipanjatkan hingga berjam-jam, persembahan syukuran berbentuk bunga dan pemujaan leluhur.

“Kau tidak akan melihat budaya seperti ini di tempat lain di Indonesia. Bahkan di negara-negara muslim lainnya,” pungkasnya.

Banyak pria yang sudah menikah, istri yang selingkuh dan pejabat pemerintah yang ikut dalam ritual seks yang terjadi di Gunung Kemukus, Jawa Tengah, Indonesia. Alasan mereka tak banyak.

“Saya datang kesini untuk mencari keberuntungan,” ujar seorang janda bernama Mardiyah kepada SBS Dateline News.

Wanita ini adalah satu dari ribuan orang yang kerap bepergian ke puncak salah satu gunung di Jawa ini untuk melakukan ritual seks. Mardiyah pun langsung melakukan ritualnya. Ia berdoa di sebuah batu yang ada di Gunung Kemukus. Berharap doanya itu membawa keberuntungan. Setidaknya bisa membantunya melunasi utang-utangnya yang menumpuk.

Lalu apa syaratnya agar keinginannya itu terkabul? Melakukan seks dengan orang asing adalah syarat utamanya. Mereka percaya itu akan memberikan kekayaan dan banyak keberuntungan.

Seorang pria bernama Gepeng mengaku bepergian ratusan kilometer hanya untuk sampai ke Gunung Kemukus. Ia sama seperti penganut ritual seks lainnya.

“Datang saja kesana dan carilah orang asing. Berhubungan lah dengannya. Tentunya berbeda dengan istrimu yang ada di rumah. Hanya sejarah lah yang bisa memperlihatkan itu (mitos ritual seks) terbukti atau tidak,” katanya.

Pengunjung lainnya ikut berkomentar. “Aku bahkan tak memberitahu istriku. Tak mungkin dia tahu aku kesini,” jelasnya.

Ritualnya dimulai dengan berdoa dan memberikan persembahan. Lalu mereka membasuh tubuhnya di air suci yang ada di lokasi tersebut. Setelah itu, saatnya bercinta.

“Ini memang aneh. Sebuah paradox. Disitu ada masjid, ada kuil. Tapi di luarnya, ada pula tempat untuk berhubungan seks,” kata Professor Keontjoro Soeparno, pakar sosio psikologi dari Universitas Gajah Mada. Ia mengaku sudah mempelajari ritual ini selama 30 tahun.

Meski berkedok ritual, namun Keontjoro mengestimasikan hampir setengah perempuan yang ada di sana justru adalah PSK.

“Pemerintah membangun fasilitas. Namun dimanfaatkan orang untuk berbuat seks. Agama Islam sangat melarang ini. Namun tampaknya pemerintah tidak mau tahu. Mereka lebih tertarik dengan keuntungan. Dan meninggalkan masalah agamanya,” katanya.

Anehnya, jika orang yang berhubungan seks mengeluarkan duit untuk membayar pasangannya, maka ritual tidak akan bekerja. Artinya keberuntungan tidak akan datang. Pertanyaan lalu muncul. Dari mana kita tahu ritual seks ini akan berhasil? Apakah dengan berhubungan seks dengan orang asing di gunung ini maka rejekimu langsung bertambah?

“Berdoalah kepada Tuhan. Setelah datang kesini, bisnisku mulai untung. Padahal sebelumnya aku punya hutang. Meskipun sedikit untungnya, tapi saya merasa harus tetap berterimakasih. Aku mendapat berkat dari sini,” kata Mardiyah.

Iklan

One thought on “Cinta Terlarang di ‘Gunung Seks’ Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s