Kenapa dalam Azan, Syiah Memberi Kesaksian pada Wilayah Ali as ?


Kenapa-dalam-Azan-Syiah-Memberi-Kesaksian-pada-Wilayah-Ali-as

Perlu diperhatikan beberapa hal di bawah ini, sebelum menjawab pertanyaan di atas;

  1. Para Fuqaha syiah dalam risalah amaliahnya, baik istidlali maupun bukan, selalu menjelaskan bahwa kesaksian atas wilayah Ali as tidak termasuk bagian azan. Dan tidak seorang pun berhak mengatakan kesaksian atas Ali as adalah bagian dari azan.
  2. Ali as menurut pandangan al-Quran adalah salah satu aulia Allah SWT. Sebagaimana al-Quran menjelaskan wilayahnya (kepemimpinan) atas kaum mukminin, yaitu;

إِنَّما وَلِيُّكُمُ اللهُ وَ رَسُولُهُ وَ الَّذينَ آمَنُوا الَّذينَ يُقيمُونَ الصَّلاةَ وَ يُؤْتُونَ الزَّكاةَ وَ هُمْ راكِعُونَ

Sesungguhnya pemimpinmu hanyalah Allah, rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, sedang mereka dalam keadaan rukuk.”[1]

Baca lebih lanjut

Iklan

Imam Ali Ridho as dan Wilayah Ishq


Imam-Ali-Ridho-as-dan-Wilayah-Ishq

Najmah Khatun, ibu Imam Ali bin Musa ar-Ridha as berkata, “Ketika aku mengandung anakku, sama sekali aku tidak merasakan kesulitan. Ketika tidur, aku mendengar suara tasbih dan puja-pujian kepada Allah Swt dari dalam tubuhku. Aku terbangun dalam ketakutan, namun kemudian aku tidak lagi mendengar suara tasbih tersebut. Ketika anakku lahir, tangannya diletakkan ke tanah dan wajah sucinya menghadap langit, mulutnya terbuka dan ia mengatakan sesuatu yang aku tidak pahami. Kemudian aku mendatangi Imam Kadhim as. Beliau berkata, “Semoga Allah melimpahkan kehormatan kepada mu. Saat itu, Imam Kadhim mengumandangkan azan di telinga kanan sang bayi dan melantunkan iqamah di telinga kiri. Selanjutnya beliau memberikan anak tersebut kepadaku. Kemudian Imam Kadhim berkata, ambillah anak ini, sesungguhnya ia adalah simpanan Allah di muka bumi dan hujjah-Nya setelah ku.”

Imam Ali bin Musa ar-Ridha as dilahirkan di Madinah pada tanggal 11 Dzulqadah tahun 148 Hijriah. Ayahnya adalah Imam Musa al-Kazhim as dan ibunya adalah Najmah Khatun. Setelah Imam Kazhim as syahid, ia dalam usia 35 tahun mulai memegang tali kepemimpinan umat, menegakkan ajaran-ajaran agama dan membimbing umat manusia. Masa keimamahan Imam Ridha as adalah dua puluh tahun. Sepuluh tahun pertama masa kepemimpinan beliau bertepatan dengan masa pemerintahan Harun ar-Rasyid. Setelah masa tersebut, Imam Ridha as memimpin umat selama lima tahun di masa pemerintahan Amin, putra Harun. Sementara lima tahun kedua, kepemimpinan beliau bertepatan dengan masa pemerintahan Makmun al-Abasi, saudara Amin.

Baca lebih lanjut

Siapa Sebenarnya Jongos Zionis dan AS?


Siapa-Sebenarnya-Jongos-Zionis-ASThierry Meyssan
Kehancuran mendadak negara Irak oleh serangan kelompok ISIS, itulah yang disajikan oleh pers internasional. Tapi,  siapakah yang akan percaya bahwa sebuah negara yang kuat, yang ditopang oleh persenjataan dari Amerika Serikat, bisa jatuh dalam waktu yang kurang dari seminggu oleh kelompok jihadis independen? Selain itu, siapakah yang akan percaya bahwa mereka yang mendukung pergerakan ISIS di Suriah, lantas tiba-tiba mengutuk mereka di Irak?

Sejak tahun 2001, Kepala Pertahanan Amerika Serikat telah berusaha untuk memecah  ” lebih banyak lagi Timur Tengah” menjadi banyak  negara-negara kecil,  yaitu negara yang homogen secara etnis. Peta wilayah “Timur Tengah baru” diterbitkan pada bulan Juli 2006. Ia berencana untuk membagi Irak menjadi tiga yaitu negara untuk muslim Sunni, negara untuk muslim Syiah dan negara untuk bangsa  Kurdi.

Kegagalan Israel dalam menghadapi Hizbullah di musim panas tahun 2006, dan juga kekalahan  Perancis dan Inggris di Suriah pada 2011-2014, mengisyaratkan bahwa rencana tersebut telah ditinggalkan. Tapi bukan itu permasalahannya, kini pimpinan militer AS sedang mencoba untuk melanjutkan proyek melalui  modern condottieri, yaitu  menggunakan pasukan bayaran yang tidak terikat pada instansi pemerintahan – dan tentu saja, jihadis inilah yang mereka manfaatkan.

Baca lebih lanjut